TEKNIK WAWANCARA

Pengertian dan jenis wawancara
Wawancara adalah kegiatan pencarian informasi dengan
cara menanyakan secara detail dan mendalam, memancing
dengan pernyataan maupun mengkonfirmasikan sesuatu hal
agar dapat diperoleh gambaran yang utuh tentang individu,
atau peristiwa maupun isu-isu dari informasi yang sedang
digali. Wawancara biasanya dilaksanakan secara langsung
atau berhadapan (face to face) atau tidak secara langsung
yaitu melalui telepon, e-mail atau secara tertulis dengan
surat kepada orang yang diwawancarai (interviewer).
Berarti wawancara adalah kegiatan bertanya kepada
orang lain untuk memperoleh fakta atau latar belakang suatu
informasi. Dalam hal ini sangat dibutuhkan kemampuan
mendengar dan kemampuan membaca kesan indera orang
lain. Dalam wawancara kesan indera orang lain dibutuhkan
saat tidak dapat menghadapi suatu peristiwa/kejadian secara
langsung, sehingga harus digali melalui orang lain yang
berkaitan dengan kejadian tersebut. Meskipun terdapat
kesulitan bila orang yang diwawancarai tidak teliti mengingat
fakta yang dilihat, serta tidak cukup mampu mendeskripsikan
fakta dengan baik. Oleh karena itu diperlukan kesabaran
dalam mengorek ingatan, dengan mengajukan pertanyaan
berulang-ulang atau bersilang (cros) untuk mengetahui
konsistensi jawaban orang yang diwawancarai.
Atribut pribadi orang yang diwawancarai perlu diketahui
sebagai pelengkap informasi, seperti nama, alamat,
pekerjaan, umur, status perkawinan, ekonomi dan
sebagainya. Pertanyaan yang diajukan sebaiknya
diperkirakan dapat dijawab oleh orang yang diwawancarai
dan menarik untuk dibicarakan, dengan menggunakan gaya
pembicaraan agar tidak terkesan menginterogasi.
Menunjukkan empati dan terus menjaga agar tidak larut
dalam persoalan orang yang diwawancarai.
Jenis wawancara ada beberapa macam yaitu,
1) Wawancara untuk berita (factual news interview).
Adalah wawancara yang bertujuan untuk mendapatkan
opini dan komentar singkat dan penting dari seorang
ahli, pejabat atau pihak yang berkompeten dengan isuisu
yang aktual. Apapun yang diucapkan narasumber tadi
memiliki nilai berita yang tinggi.
2) Wawancara untuk features tentang orang terkenal
(Features on personality interview). Adalah wawancara
dengan tujuan memperoleh pernyataan khas dari
kalangan selebitis atau pendapat yang unik dan penuh
kejutan dari orang-orang dengan latar belakang dan
karakteristik yang beragam.
Dalam wawancara jenis ini, keunikan gaya bicara,
pemilihan kata dan jargon maupun ungkapan-ungkapan
khas nara sumber harus diamati dan dimasukkan pada
laporan untuk memberikan kemenarikan dan keragaman
serta kekhasan pendapat narasumber.
3) Wawancara biografis (biographical interview). Adalah
wawancara yang bertujuan mengungkapkan dengan
lengkap dan mendetail tentang seorang sosok nara
sumber seperti prestasinya, cita-citanya, kiat-kiat
keberhasilannya, filosofi hidupnya, keluarganya,
hobynya dan sebagainya.
Dalam wawancara jenis ini fakta yang berupa kalimat
khas individu, harapan-harapannya yang paling pribadi
sekalipun harus diungkap dan ditonjolkan, sehingga
pembaca/pemirsa/pendengar dapat memperoleh
gambaran secara lengkap tentang sosok yang diangkat
dalam artikel profil tersebut secara jelas.

One thought on “TEKNIK WAWANCARA

  1. saya sudah pernah membaca buku seni wawancara radio Jim Beaman, sebenarnya menurut Anda ada tidak kekurangan dr buku itu?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s